IdBlogNetwork

Roti sukun yang bergizi

Pembaca blog yang terhormat,
Saya diundang makan roti sukun (sekaligus diberi oleh-oleh untuk dibawa pulang ke rumah).
Bagaimana serunya memperoleh sukun tersebut bisa dibaca di kisah di bawah ini.

Mengenai rasanya.....
Wah benar-benar nikmat dan tiada duanya......
Apalagi dimakan bersama teh hangat yang diolah dari kurma merah plus buah kelengkeng kering.

Banyak terima kasih untuk Mbak Janti yang sudah bela-bela-in membuat roti sukun istimewa yang terdiri dari: garlic, cabe merah keriting, sedikit smoked beef dan seledri, bersama sajian teh hangat ......

Berikut kisah yang dituturkan langsung oleh Mbak Janti via e-mail:

Karena nyari buah Sukun di pasar tradisional dekat rumah gak nemu, pas libur 17-an saya sempetin ke FLONA di Lapangan Banteng dengan harapan ada yang jual buah sukun di bagian tanaman buah; eh ternyata gak ada; wahh penasaran juga wong biasanya sering liat sukun (pas gak butuh), sekalinya lagi butuh kok ya dicari-cari gak nemu.

Akhirnya, harapan terakhir ya ke pasar Cikini, ehh dari luar keliatan sepi banget kayak gak ada yang jualan kecuali abang2 penjual gorengan. Nha, ternyata si abang juga jual sukun potongan yang digoreng, saking senengnya, saya langsung bilang sama penjualnya bahwa saya mau borong sukunnya yang belum digoreng dan belum dibumbuin; syukur2 kalo ada yang masih utuh, kalo gak ya dah potongan juga ok.

Tau gak, abangnya bilang 'beli yang udah digoreng aja, bu, udah tinggal dimakan' - ya saya iyain, saya bilang 'pokoknya saya mau beli semua deh, yang digoreng dan yang masih mentah, tolong diitungin aja berapa harganya semua'. Logikanya, kan beneran ya siang2 ada yang ngeborong dagangan, jadi bisa lebih cepet pulang?? Tapi yang satu ini lain; saya sampe rada jengkel juga sama si abang, masa dibilang 'jangan semuanya, bu - kasihan dong ntar saya gak bisa jualan' -----LHO! Sampe bengong deh saya jadinya; lha wong saya ini mau beli dan bayar semua, bukannya mau minta gratisan kok! ASTAGA! Sampe heboh ngejelasinnya ke si abang bahwa yang mentahpun, tanpa digoreng juga saya bayar sama seperti yang digoreng; malahan dia gak usah cape2 ngegoreng n gak usah ngabisin minyaknya buat ngegoreng sukun2 tsb. Waduhh, untunglah akhirnya dia "ngeh" walaupun masih juga gak boleh diborong, paling tidak saya 'diijinkan' beli 10 potong sukun mentah sebagai pasangan 10 potong sukun goreng (!?). Wis, heboh banget yang namanya nyari buah sukun buat bikin roti-:))

Akhir ceritera, roti sukunnya dah berhasil jadi; saya bikin yang biasa (polos) dan yang special (pake garlic, cabe merah keriting, sedikit smoked beef dan seledri); ternyata putra dan suami saya lebih suka yang special; dimakannya sama selada segar, tinggal olesin saus tomat dan sedikit mustard aja. Bukan berarti yang polos gak enak lho; karena justru ada komentar dari salah satu 'taster' di MLDI bahwa yang polos lebih ok menurutnya.

Nanti saya tulis posting terpisah tentang manfaat lain2 pohon Sukun yang baru saya baca dan pelajari dari beberapa sumber.


Oya, semalam ada 4 buah Sukun Thailand plus 1 bibit pohonnya datang sendiri kerumah saya, kiriman dari kebon teman di Bogor-:) Lagi mikir mau bikin apa aja lagi sebagai kreasi yang unik, sehat dan bermanfaat.

salam saya,
Janti SW

5 komentar:

dokterearekcilik mengatakan...

Akhirnya posting juga setelah lama absen....salam kenal

Erik Tapan mengatakan...

Salam kenal juga.
Hmmm, blog yang menarik.
Selamat ngeblok......

sibermedik mengatakan...

Dokter..blog walking ke site saya dong?..comment juga...
salam kenal

Kobi mengatakan...

wah infonya menarik mas erik..tentang anti aging dan sukunnya. Kebetulan divisi saya di geriatri di rehabilitasi medik..salam

Anonim mengatakan...

boleh saya tw resep bkin roti sukunnya??